Adab Menuntut Ilmu

ADAB MENUNTUT ILMU
Oleh : Andi Hasad

Sesungguhnya cobaan paling besar yang menimpa kaum muslimin sekarang adalah kebodohan terhadap agama Allah . Ini adalah akar setiap masalah dan sumber setiap problem. Pemiliknya apabila hidup, tidak dianggap dan apabila mati tidak dirindu Barangsiapa yang menginginkan keselamatan, maka ilmu adalah jalan dan tangga menujunya, dengan izin Allah swt.

Menuntut ilmu wajib hukumnya bagi setiap muslim, sebagaimana firman Allah :
“Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya”. ( Qs.At-Taubah : 122 )
Ayat tersebut menjelaskan bahwa ilmu yang dimaksud adalah ilmu agama, namun ilmu yang terkandung dalam agama tidak semata-mata ilmu yang menjurus kepada urusan ukhrawi, tetapi juga ilmu yang berkaitan dengan duniawi .

Menuntut ilmu pengetahuan urusan duniawi menjadi sebuah keharusan dan tidak dapat dihindari untuk mengatur kehidupan dunia dengan baik. Perpaduan antara ilmu kitabullah (Al-Qur’an), ilmu sunnah Rasulullah saw. dan ilmu pengetahuan umum termasuk teknologi; diperlukan dalam menghadapi realitas zaman yang semakin modern dan canggih.

Adab menuntut ilmu
Adab-adab dalam menuntut ilmu yang harus diketahui agar ilmu yang kita tuntut bermanfaat bagi kita dan orang lain, diantaranya :

Pertama, ikhlas karena Allah .
Hendaknya niat kita dalam menuntut ilmu adalah karena Allah semata. Apabila seseorang menuntut ilmu hanya untuk mendapatkan gelar agar bisa mendapatkan kedudukan yang tinggi atau ingin menjadi orang yang terpandang atau niat yang sejenisnya, maka Rasulullah, saw. telah memberi peringatan tentang hal ini dalam sabdanya bahwa “Barang siapa yang menuntut ilmu sedang ia tidak menuntutnya kecuali untuk mendapatkan mata-benda dunia, ia tidak akan mendapatkan bau surga pada hari kiamat”. ( HR. Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah).
Tetapi kalau ada orang yang mengatakan bahwa saya ingin mendapatkan gelar (Sarjana, Magister atau Doktor, misalnya) bukan karena semata-mata ingin mendapatkan dunia, tetapi karena sudah menjadi peraturan yang tidak tertulis kalau seseorang yang memiliki pendidikan yang lebih tinggi, segala ucapannya menjadi lebih di dengarkan orang dalam menyampaikan ilmu atau dalam mengajar, dan ilmu yang akan diajarkan bermanfaat bagi ummat. Niat ini, Insya Allah, termasuk niat yang benar.

Kedua, menghilangkan kebodohan dari dirinya dan orang lain.
Kita berniat untuk menghilangkan kebodohan dari diri kita, setelah kita menjadi orang yang memiliki ilmu kita harus mengajarkannya kepada orang lain untuk menghilangkan kebodohan dari diri mereka, dan tentu saja mengajarkan kepada orang tersebut dengan berbagai cara, agar orang lain dapat mengambil manfaat dari ilmu kita.

Ketiga, berniat dalam menuntut ilmu untuk membela syari’at.
Penuntut ilmu harus membela agamanya dari hal-hal yang menyimpang dari agama, sebagaimana tuntunan yang diajarkan Rasulullah saw. Hal ini tidak ada yang bisa melakukannya kecuali orang yang memiliki ilmu yang benar, sesuai petunjuk Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Keempat, lapang dada dalam menerima perbedaan pendapat.
Apabila ada perbedaan pendapat, hendaknya penuntut ilmu menerima perbedaan itu dengan lapang dada selama perbedaan itu pada persoalaan ijtihad, bukan persoalaan aqidah, karena persoalan aqidah adalah masalah yang tidak ada perbedaan pendapat di kalangan salaf. Berbeda dalam masalah ijtihad, perbedaan pendapat telah ada sejak zaman sahabat, bahkan pada masa Rasulullah saw. masih hidup. Karena itu jangan sampai kita menghina atau menjelekkan orang lain yang kebetulan berbeda pandapat dengan kita.

Kelima, mengamalkan ilmu yang telah didapatkan.
Termasuk adab yang tepenting bagi para penuntut ilmu adalah mengamalkan ilmu yang telah diperoleh, karena amal adalah buah dari ilmu, baik itu aqidah, ibadah, akhlak maupun muamalah. Karena itu orang yang telah memiliki ilmu adalah seperti orang memiliki senjata dan akan bermanfaat jika digunakan sebagaimanamestinya.

Keenam, menghormati para ulama dan memuliakan mereka.
Penuntut ilmu harus selalu lapang dada dalam menerima perbedaan pendapat yang terjadi di kalangan ulama. Jangan sampai kita mengumpat atau mencela ulama yang kebetulan keliru di dalam memutuskan suatu masalah. Mengumpat orang biasa saja, sudah termasuk dosa besar apalagi kalau orang itu adalah seorang ulama.

Ketujuh, mencari kebenaran dan sabar.
Dalam mencari kebenaran ini kita harus sabar, jangan tergesa-gesa, jangan cepat merasa bosan atau keluh kesah. Jangan sampai mempelajari satu pelajaran setengah-setengah, belajar satu kitab sebentar, lalu ganti lagi dengan kitab yang lain. Kalau seperti itu kita tidak akan mendapatkan apa dari yang kita tuntut.

Ilmu adalah sumber yang paling segar dan jalan keluar bagi segala yang tersesat. Seorang mukmin akan meraih kebahagiaan dan kemuliaan tertinggi di dunia dan di akhirat bila dia memiliki ilmu pengetahuan dan mengamalkannya, sebab Allah akan mengangkat derajat orang-orang beriman dan orang-orang yang berilmu pengetahuan pada derajat yang tinggi. “Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.”
(Qs. Al-Mujaadilah : 11).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s